Our joUrneY

Minggu kemaren kita ngrencanain mo ke solo, cos momy dah mo balik dari ibadah haji jadinya kita mo beli oleh2 buat para tamu yang bakal dateng kerumah.
Rencananya sih kita naek Pramex yang paling pagi dari jogja. Ge yang tidur jam 12 malem (bukan karena begadang yah, catet! kerja bo! malem minggu?? kerja?!!) entah napa jam setengah 5 dah bangun, tapi sebenernya bangunnya juga pagi terus lhoh! *ngeles mode on*.
Jadi nanti yang ke solo ada Ge, Kakak + iparku, Ditya dan Dewi, wait … wait … ini mo picnic yah??!! *tanya kenapa* yah .. anggep aja seperti itu, maklum dua ponakan ku itu jarang pergi naek kreta.
Setelah sarapan kita langsung cabut, rombongan ada 2 montor, Ge boncengan ma Dewi sedang kakak + iparku + ditya. Tau gag sodara2 sampe stasiun kreta nya baruuuuu saja brangkat.
@#$%%^*(@#$%^*(!!!!!
Jadinya di stasiun saling salah2 an kakak ku nyalahin istrinya cos ndak ngasi tau jam brapa kreta nya brangkat, dan kakak ipar ku nyalahin kakak ku cos mandinya kelamaan, dan ge … masi bengong … bingung…
Alhasil kita balik ke parkiran, trus di tanyain pak parkirnya “mo kemana, kalo mo ke solo bisa naek taksaka ini turun solo, nanti bayar ma kondektur 5 rebu an ndak papa” *wait.. wait… petugas nya namanya kondektur yah*
Ah…. senangnya jadi kita jadi brangkat ke solo yah …. jadi yah jalan2 naek kreta …. asiiik …….
Di kreta yah .. lumayan gag terisi penuh lah masi bisa milih kursi … nah ge tetep milih yang pinggir jendela … untung nya di tas ge masi ada kumpulan cerpen nya Tamara Geraldine, ‘kamu sadar, saya punya alasan untuk selingkuh kan sayang?‘ -asli aneh bener ni buku- maka dengan sadar saya kembalikan buku ke dalam tas dan malah tertarik dengan tabloid yang di sodorkan seorang penjaja koran. Sebenernya bukan saya yang tertarik, si Dewi ponakan saya yang baru beranjak dewasa, tertarik dengan cover tabloid itu. Sapa yang tertarik dengan wajah2 abg, terus terang kalo suruh nyebutin namanya satu2 saya ndak begitu hapal *pikun mode on* bukan … bukan .. karena pikun, tapi karena saya sudah ndak hapal lagi dengan mereka para artis2 muda yang berjejeran di tipi. maklum saya kan dah going older, lagian saya juga jarang mantengin sinetron2 tiap malemnya.
Sampe di stasiun balapan, kita naek becak menuju ke pasar klewer dan nyampe sana keadaan pasar masi sepi, blom banyak toko yang buka getu, jadinya kita naek turun tangga liat2 isi pasar.
Hampir jam 9 an toko yang akan di tuju baru buka, dan daftar blanjaan yang panjang itu terlunasi sudah. Jam 11 urusan blanjaan baru kelar, trus??? yah … banyak kantong2 blanjaan getu Ge bawa 2 *total 3 ma bawa badan* kakak bawa 2 Dewi bawa 1 ipar bawa 1 dan Ditya bawa tas ranselnya sendiri.
Nyampe di stasiun, udah full penumpangnya …. jadinya kita berdiri, untung ada kantong blanjaan, jadinya bisa buat pengganti kursi, inget pepatah *tak ada rotan akar pun jadi*
Sesampe di stasiun tugu, bingung juga ma bawaan, yaelah bisa di bayangin lah barang segitu banyaknya dan kita cuman bawa montor, tapi dengan otak yang cemerlang *cieeeh* barang segitu banyak nya bisa di angkut dengan 2 montor dan 5 penumpang. Nyampe rumah satu2 yang jadi inceran kita adalah …. m a k a n ……. *rakus mode on*
Habis makan dan sholat… kita liat isi kantong blanjaan kita tadi, milih2 barang yang cocok dengan kita , sisanya di kasi kan ke orang *licik mode on*
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s