Pagi itu ….

Pagi itu, seperti pagi2 sebelumnya, ge sibuk di dapur biasalah menyiapkan sarapan buat orang rumah, bikin makanan kecil + bekal buat kakakku.dan tiba tiba…. gruduk ….. gruduk ….. ge serasa naek kreta api, karena lantai yang ge pijaki goyang2, sempet stage, diem ditempat setelah nyadar baru lari keluar sambil teriak2 panggil ponakan yang lagi di atas. Allahu Akbar …. Allahu Akbar … ge takut banget, dah mikir kalo udah kiamat 😦 akhirna setelah beberapa detik gempa nya berhenti. Dan Alhamdulillah keluarga ge gag papa, trus ngecek ke dalam rumah piala di atas lemari jatuh kena mesin faks dan rusak, toples di atas lemari es pun jatuh ke bawah, keramik2 pajangan pecah, batu bata yang diatas juga jatuh sampe plafon nya bolong, ahamdulillahnya gag jatuhin ditya secara ditya masi dikamar pegangan pintu pas gempa. Tembok2 rumah juga retak2, genteng2 pada turun, tapi ge sangat bersyukur bahwa gag ada yang terluka di keluarga ge.abis bersihin barang2 trus nerusin masak, ada pengumuman dari mushola deket rumah kalo bakal ada gempa susulan lagi, yang ada perutku udah langsung mules kepala senut2 :(Jam 8 rencana ndoro mau mengumpulkan warganya di lapangan, mo ada pengarahan katanya, ge yang belum mandi langsung cepet2 an mandi keburu ada gempa susulan.Kakak ge yang rumahnya di gunung dah dateng, bilang kalo banyak truck2 dan pick up yang membawa korban, lampu2 sepeda montor pada di hidupin, ge gag tau deh keadaan di jalan kek apa, karena ge lom berani buat liat jalan secara masi shock. Lagian listrik juga mati, jadi gag tau kejadian nya kek apa, salah satu cara buat dapet info ya dengan denger radio di hp.Pas dah selese mandi dan mo ke depan ada orang yang teriak2 “air dah naek…. tsunami ….”sambil lari2, tentu smua warga panik dan ikut2 an lari *ge deg2an banget*Yang jelas hari itu ge seperti stress, capek pikiran, takuuut banget .. sepertinya maut sudah mendekati ge ,dapet sms dari temen2 yang menanyakan tentang keberadaan ge tapi apa daya banyak yang failed cos sinyal simpati agi banyak yang error.Seharian dah sering ada gempa susulan, sekitar 300 an kali, cuman gag smua bisa dirasakan oleh manusia, cuman alam yang bisa merasakan *ngutip pembicaraan seorang bapak di radio*Malem itu kita sekampung nginep di lapangan, bener2 merasakan bagaimana mengungsi, bagaimana kedinginan, bagaimana merasakan pnderitaan, bagaimana merasakan ketakutan.Hari2 berikutnya kita dah berani tidur dirumah, walau tidur di depan pintu (sampe sekarang ge masi tidur di depan tipi, deket pintu, kamar ge retak2 getu takut juga) dan sampe sekarang masi juga ada gempa susulan 😦 knapa tiap ada gempa dan smua orang teriak lindu kemudian reaksi tubuh ge merasakan perut mules kpala senut2 yah … *para psikolog mohon jawaban* Jadi kurang lebih 10 harian ge libur, gag kewarnet, warnet berantakan, yang alhamdulillah nya gag ada monitor yang jatuh, cuman retak2 dan yang paling parah kamar mandi nya rusak mana PAM mati juga gag ada air 😦 sampe sekarang pun air PAM belum hidup, katane banyak pipa yang bocor getuh.Ge masi waspada kurang lebih 1 bulan kedepan karena gempa susulan masi ada 😦 tadi pagi ada gempa juga kemaren siang juga ada 😦 … nightmare banget … apalagi kemaren katanya merapi meletus 😦 hu hu hu jangan sampe Ya Allah ……
gambar2 pasca gempa bisa diliat di sini
Advertisements

4 thoughts on “Pagi itu ….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s