Amazing Thailand (Day 2)

Sawaddi Kha …

sarapan pagi ini

Pagi ini Bangkok agak mendung, semalam abis hujan sepertinya, asik sih gak terlalu panas seperti kemarin. Sarapan pagi sudah disiapkan pihak hostel, iya waktu check -in kemarin petugasnya bilang “sarapan akan siap jam 7, ada sandwich tuna dan telur” dan ini lebih dari ekspektasi saya, sebagai backpacker yang makan ala kadarnya :P. Saya ambil semangkuk salad, semangka dan roti bakar, sebenernya mau ambil sandwich juga sih buat bekal dijalan 😛 tapi saya urungkan, malu sama Didiet 😀

Hari ini setelah janjian sama Amel, maklum Amel menginap di tempat yang berbeda dengan saya, Didiet dan Dudi. Janjian ketemuan di perempatan jalan di Khaosan, kita akan jalan kaki menuju Grand Palace kurang lebih 30 menitan kita jalan, bertemulah kita dengan kantor ministry of defence, dan grand palace ada di sisi sebrangnya. Ternyata pintu masuknya dibedakan, untuk warga lokal (gratis) dan untuk turis musti bayar 500 bath 😦 mahal juga sih .. Masuk di grand palace masih WOW selain bangunannya yang emejing, juga pengunjungnya yang masyaallah buanyak bingiiits

pintu masuk untuk turis
pintu masuk untuk turis
bukan calo tiket ya
bukan calo tiket ya
tuh kan lautan manusia
tuh kan lautan manusia
pak penjaganya ini gak senyum pas dipoto :( padahal sebelumnya lirak lirik
issh pak penjaganya gak mau senyum 😛

Puas muterin Grand Palace saatnya pindah ke Wat Pho tempatnya cuman deket, yaaah selemparan kolor lah 😛 oh ia pas jalan menuju kesana, dipinggir² jalan ada semacam pasar klithikan lah kalo dijogja,

dipilih²
pasar klitikan

selain batu²an mereka juga ada yang jual baju bekas, tas bekas, boneka bekas. Daaaan fenomena batu juga ada disini 😛

Untuk masuk di Wat Pho kita harus bayar 100 bath dan dapet air mineral, selain itu juga dapet free wifi 😀 lumayan lah buat update kekinian

sleeping budha
sleeping budha

1431412078629

Puas foto² lanjut kita ke Wat Arun namun sebelumnya kita cari makan siang dulu, alhamdulillah gak jauh dari situ ada makanan halal, asiik lah gak perlu makan buah lagi untuk pengganjal perut :D. Usai makan kita menyebrangi sungai menuju ke wat arun, cukup bayar 3 bath, murah kan 😛 ya iyalah nyebrang cuman 5 menitan ini 😀 sepertinya sampai di wat arun agak kecewa, karena lagi ada perbaikan atau apalah, jadi kita cuman poto 😛 *tetep*

meloncat lebih tinggi!
meloncat lebih tinggi!

1431411991229

Usai dari sini, kita harus berpisah dengan Amel, malam nanti dia mau nonton konser band favoritnya. Bertiga kita akan menuju Asiatique sambil menikmati sunset. Perjalanan menuju asiatique ternyata cukup lumayan, dalam perjalanan kita menemukan Chinatown, lalu berhentilah di 7-eleven, alasannya cuman pengen ngadem dan beli air minum 😀 lalu saya mencoba ketan mangga yang saya beli di war arun tadi.

sticky rice
sticky rice

Rasanya? yaa gitu daaah cuman ketan gurih yang dikasih santen kentel ples irisan mangga mateng. lanjut jalan kita ketemu dengan golden budha tapi gak naik dan masuk, mungkin seharian ketemu dengan wat² an eneg jugak #eeh

cuman poto doang disini
cuman poto doang disini

Menuju asiatique ada perahu yang gratis, perhatiin aja yah warna benderanya 🙂

semacam reuni *halah*
semacam reuni *halah*

Wow coba siapa yang kutemukan disini…. shanty doong penyanyi ituh, lagi liburan sama ibuknya 🙂 Di Asiatique ini isinya selain restaurant² belakangnya juga ada toko kecil², kayaknya sih semacam pasar seni gitu yah. Kami membeli kaos yang harganya lumayan diatas rata² kaos souvenir 😛

good bye asiatique
good bye asiatique

Malam ini diakhiri dengan jalan² di khaosan road, ya iyalah orang kita nginepnya disitu jugak, cuman beda gang sih jadinya gak berisik dengan ajeb²nya mereka.

Dan kemudian kalian bisa liat  versi video 

khaosan di malam hari
khaosan di malam hari
Advertisements

Amazing Thailand (Day 1)

“The journey of a thousand miles begins with a single step.”
Lao Tzu

1431399855979
mohon abaikan kaki saya :p

Alhamdulillah setelah beberapa tahun gak mbolang akhirnya tahun ini kesampaian juga pergi berkelana. Pertemuan yang tanpa disengaja sejak bergabung dengan forum BPI, membuat saya bisa berkenalan dengan Didiet , Dudi dan Amel. Setelah berbulan² kami saling sapa, bercanda dan cela²an sampailah pada hari itu, 22 April 2015 akhirnya kita dipertemukan di bandara Soekarno Hatta. Pengen sih cerita sebelum ke Jakartanya ini, tapi kayaknya terlalu panjang nanti, perjuangan bangeeeet, dari jadwal travel dari Jepara ke Semarang nya yang diajuin, jadwal sriwijaya yang diajuin sehari sebelumnya 😦 lalu bikin pontang panting saya nyari pesawat penggantinya *yang kemudian saya untung dari uang kembalian* 😛 memutuskan naik raja delay yang ternyata beneran delay 😦 tapi masih untung karena pesawat berangkat malam itu juga, kalau enggak saya bakalan menangis darah, karena penerbangan ke Bangkok esok harinya itu pagi.

1431399451409
walau ketemu pertama kali, berasa udah kenal lama 😉

2015-05-12-10-15-20_deco

Baiklah, setelah penerbangan 3 jam dari Jakarta, sampailah kami di sini, Bangkok! yap… ini sedikit mimpi, belum sadar bahwa saya bisa nyampai Bangkok 🙂

gak baca bawah, trus disemprot petugas :))
gak baca bawah, trus disemprot petugas :)) karena nyelonong

Setelah urusan keimigrasian, kita keluar bandara, yang menurut kami mmm gitu deh, gak kliatan kalo bandara internasyional *heleh* ya maklum lah yak, bandara low cost :P. Begitu keluar kita naik bus A1, bis nya gak bagus sih dari luar, tapi skali lagi don’t judge the book by its cover bgitu masuk bis, langsung adeeem maklum Bangkok hari ini panasnya masyaallah ….

Kita turun di Mo chit yang lalu naik BTS ke National Stadium, jadi rencana hari ini kami akan check-in di sebuah hostel di kawasan Khaosan, kebetulan jalan menuju daerah itu ada Democracy Monument

melawan panas!
melawan panas!

Setelah berpanas²an cuman buat photo di situ, selanjutnya kita mencari Suneta Hostel menurut alamat di webnya sih daerah Khaosan, aslinya sih cuman belok kiri, pada prakteknya kita nyasar kanan, kiri, kanan gak ngerti, niat nanya di 7-eleven yang mungkin ngerti bahasa internasyonal pun gak membuahkan hasil (kita tanya di 2 toko yang berbeda) mmm maksudnya buat ngadem dan beli air minum sih :P, yang lalu ada warga lokal, yang sepertinya guide menunjukkan jalan menuju hostel kami. Lepas check in, update kekinian *maklum fakir wifi* kita mau ngiderin Kota Bangkok ^_^ jadi kita jalan ke Victory Monument, ke Santiphah Park sambil menikmati pemandangan dan buah yang kita beli didepan, yang sialnya saya kebagian buah yang mahal 😦 sementara Didiet dan Dudi dapet harga 10 bath, knapa saya dapet 30 bath *hufft*

1431400384134
kakinya gak sopan! wekekeke itu mangga 10 bath dan jambu 30 bath

Menjelang sore, kita menuju ke 4 Face budha yang berada di kawasan Erawan Hotel yang sore itu ramai dikunjungi.

di Tokyo, numpang poto sama sumo, biar kliatan langsing :p

Next destination kita ke Terminal 21  di daerah Sukhumvit Road jadi pemirsaaa mall ini tiap lantainya punya tema sendiri, temanya terdiri dari negara² ada Paris, Tokyo, Istanbul dll, niat kita sebenernya cuman mau ngadem 😛 sambil wifi an
tentunya 😀 Setelah puas wifi an dan ngadem, kita lanjut pulang ke hostel yang sebelumnya mampir ke kawasan Soi Cowboy saya lhoh baru tahu kalau itu red-light district  😐 saya berasa masuk di planet yang salah *glek* liat cewek² semi tlenji dan musik ajeb² yang mengikuti ..

cerita versi videonya bisa di klik disini