Johor – Singapura – Melaka – Johor

Yihaaa ini jalan² kedua tahun ini, setelah bulan lalu sukses mbolang ke Thailand, bulan ini giliran Melaka. Berasa kaya banget dah, tiap bulan jalan ke luar 😛 ya gak papa lah anggepan orang aja itu mah 😉

Sebenernya rencana ini atas keinginan ponakan saya, jadi saya hayukin aja, tapi last minute dia mundur! gak sopan banget dah, jadi langsung bikin plan B dan plan C. Untung saja ada seorang teman yang ikut mbolang kali ini, soalnya saya blom pede buat travelling sendirian :D.

2015-06-04-04-01-37_deco
counter bus CW
2015-06-04-04-04-50_deco
ini nih pojokan tempat nunggu bus CW

Hari itu, jumat jam 17.15 kita tiba di Senai International Airport, jangan bayangin gede banget yak, emmm ya kalau dibanding Adi Sucipto ya gedean ini lah. Setelah beres dengan urusan imigrasi, saya langsung menuju counter tiket bus gratisan dari Airasia, tinggal nunjukin kode bookingnya, lalu pilih mau turun dimana, trus cetak, ini berlaku buat nanti pas pulangnya juga ya. Lalu nunggu bus nya di pintu keluar trus belok kiri, paling ujung dipojokan ada tulisannya kok. Oh iya bus gratis ini sudah terjadwal ya, jadwal kedatangan dan keberangkatannya ada di webnya Causeway link yah. Kita bisa memilih ke mana kita akan turun, ke JB Sentral atau ke Kranji.

Saya cuman menunggu kurang lebih setengah jam an, kemudian bus kuning dengan gambar senyum itu datang.2015-06-04-04-03-25_deco Perjalanan dari Senai ke JB Sentral kurang lebih 45 menitan, agak macet mungkin karena jam pulang kantor dan hari jumat *kayaknya sih*

2015-06-04-04-07-21_deco
sebenernya deket, cuman jalannya muter jadi bingung lewat mana

Malam ini saya berencana menginap di Johor saja yang harganya lebih murah dibanding Singapore 😀 *maklum ngirit* Setelah agak kebingungan mencari hotel yang sudah dari beberapa hari saya booking akhirnya nemu juga, jalan dari JB sentral sekitar 10-15 menitan, sampailah kita di Hotel CIQ.setelah check in, sholat dan update kekinian *edisi fakir wifi* kita keluar mencari makan. Untungnya deket² situ adalah rumah makan yang masih buka.  Jadi kita makan pecel ayam, yaelah di Indonesia juga ada kalik ya 😛 eeeh tapi ini bayarnya pake Ringgit man! ayamnya gedeeee, ada tempe kecil yang gak enak, dan tahu yang acem 😛

2015-06-04-04-06-10_deco
pecel ayam ala johor
  •  Lets get lost in Singapore!

Pagi ini kami berencana muterin Singapore, kebetulan ada seorang teman lama saya  mau menemani kami. Setelah check out dan menitipkan ransel, kami bergegas menuju JB sentral. Naik lantai satu lalu belok kanan, nah jembatan itu menuju CIQ (Imigrasi Johor Bahru). Setelah urusan stempel imigrasi kelar, turun menuju bus. Karena hari itu weekend jam 9 an lah antrian bis nya mengular :(, tarif bus menuju Kranji sekitar 1.5 RM lalu stelah 10 menitan bis berjalan melewati jembatan, terlihatlah Imigrasi Woodland kami turun dan mengisi kartu imigrasi masuk Singapore 🙂 untung kami sudah dibekali alamat dan nomer hp teman saya, jadi tidak begitu banyak pertanyaan dari petugas, amaaan 😀

Urusan imigrasi kelar, kita turun menuju bus yang tadi kita tumpangi, emmm maksudnya, kalau kita tadi naik causeway link ya naik bus yang sama, karena ada beberapa operator bus disitu.

Setelah sampai di Kranji, Mbak Lina teman lama saya rupanya sudah menunggu, dan dengan baiknya kami dipinjemin kartu ez link nya 😉 tinggal isi ulang saja. Singapore gerimis hari itu, jadi rencana kami pertama ke Sentosa Island lebih tepatnya pengen ke Universal Studio, tapiiii berhubung cuman backpacker yang super ngirit, cuman poto didepannya ajah :P, trus makan bekal yang udah disiapkan mbak Lina, duh baiknya 🙂

photo kekinian :P
photo kekinian 😛
salad dan roti bekal mbak lina
salad dan roti bekal mbak lina

Karena hari sudah menjelang siang, kami beranjak ke Garden by The bay, yang terletak di dekat Marina bay. Karena MRT melewati Chinatown, maka kami mampir kesana buat nyari oleh².

begitu keluar dari bawah tanah
begitu keluar dari bawah tanah
terlihat singapore flyer
terlihat singapore flyer

Sekitar pukul 4 sore kami sudah kembali ke Kranji, setelah membeli nasi buat bekal kami memilih bus CW menuju terminal Larkin, knapa Larkin ya karena sore ini kami akan melanjutkan perjalanan ke Melaka. Hal yang kami takutkan adalah, urusan imigrasi yang panjang, maklum ini hari sabtu, biasanya kalau weekend banyak orang singapore yang liburan ke Johor. Tapi alhamdulillah antrian imigrasi tidak sepanjang yang saya bayangkan. Sesampainya di Larkin, kami langsung hunting tiket menuju Melaka, sebenernya waktu turun di bus tadi banyak calo juga yang nanya²in mau kemana, namun beberapa blog yang saya baca mending nyari ke counter²nya aja yang lebih jelas. Ada beberapa pilihan armada menuju Melaka, kami memilih Causewaylink express dengan harga RM 21. Tepat jam 18.30 bus kami berangkat, saya kira 2 jam an nyampe lah, ternyata hampir 3 jam bus nyampe di Melaka, padahal bus panorama dari melaka sentral jam operasinya hanya sampai jam 9 malam, terpaksa kami naik taksi dengan tarif RM 20, itu juga setelah proses nego 😀 setelah nyampe di jonker street kami langsung cari guest house yang saya pesen beberapa hari yang lalu, si empunya juga memberikan petunjuk yang gak susah² banget, setelah meletakkan ransel kami bergegas ke pasar malam yang adanya cuman di weekend aja.

Jonker walk, weekend market
Jonker walk, weekend market

Suasana pasar malam ini tak ubahnya pasar malam² yang adan di Indonesia, ada makanan, barang² import korea, kosmetik, pernak pernik lucu, mainan dan lain². Di ujung jonker street ada juga panggung gede, dimana orang² disitu bisa karokenan dan berjoget².

becak yang heboh
becak yang heboh
melaka river
melaka river

Setelah puas muterin jonker street kami memutuskan pulang, ya iyalah udah jam 12 malem ini 😀

  • Lets get lost again!

Bangun pagi, dengan kaki masih agak pegel, efek seharian kemarin ngiderin singapura, ples semalem ngiderin jonker street sepertinya 😝 ketauan dah males jogging kan? Makanya olah raga lagi Ndut! *ngomongsamakaca*
Jadi guest house saya yang dimelaka ini, bagian belakangnya adalah melaka river, pas malem sepanjang pinggir sungai Ada cafe-cafe kecil tempat nongkrong bule bule asik banget lah, apalagi sepanjang jalan pohon-pohon diberi lilitan lampu-lampu.

pintu belakang guest house
pintu belakang guest house
pemandangan dari belakang
pemandangan dari belakang

Hari ini mau eksplore malaka, setelah smalem puas ngiderin jonker street, memang udah Di rencanakan sih, nginep Di melaka pas wiken, biar tau serunya pasar malam ini. Kluar guest house jam 8 an, Karena perkiraan saya biar gak kepanasan Dan terlalu rame wisatawan, maklumlah pas hari libur. Begitu keluar Dari guest house saya sudah menemukan gereja merah, clock tower Dan air mancurnya, lalu berjalan lurus lagi ketemu kincir air raksasa, yang sudah tidak berfungsi lagi. Ternyata melaka kecil, Karena baru beberapa meter sudah ketemu lagi dengan kapal yang gede, kayaknya musium bahari 😃 saya kagum dengan melaka, wisata musiumnya banyak banget 😊Dan bangunannya itu lhoo cocok kiranya kalau UNESCO memberi penghargaan 👍 merasa Sudah puas muterin melaka ples nyasar2nya saya memutuskan balik ke johor bahru. Dari bangunan merah naik bis panorama bayar 2 rm udah diajak muter-muter Melaka  sampai melaka sentral 😛
Nyampe melaka sentral saya nyari bis menuju larkin, setelah nyari Di jam yang mendekati naiklah s&s untuk pemberangkatan jam 2 dengan Tiket 21 rm. Bis yang kami tumpangi sampai jam 5 an sore di johor, kami memutuskan check in lagi di hotel yang kemarin. Sore sampai malam harinya kami ngubekin jb sentral edisi nyari oleh² pengennya sih cecoklatan gitu kayak di pasar seni, tapi gak dapet, jadi seadanya ajalah :p

Pagi yg memalas, hari terakhir Di johor. Smalem kamar sbelah brisik banget, gedor gedor pintu, ngomonG kayak orang tawuran, sepertinya mreka mabuk. Bikin tidur saya gak nyenyak lagi 😢
Check out Dari hotel jam stengah sembilan lalu berjalan menuju jb sentral, tak kurang 10 menit *jalan cepet yah* nyampe lah Di jb sentral, lalu nunggu Di platform 2 menuju senai, bis berangkat jam 9.10 yaa mending nunggu lah daripada ketinggalan bus trus ketinggalan pesawat, bisa menangis darah saya 😆
Tepat pukul 9.10 bis causewaylink menuju bandara dateng, tak kurang 45 menit kita sampai Di Senai airport. Dan berakhir lah petualangan yang cuman sekejap mata ini, kapan² masih pengen mengulang perjalanan ini 😉

Advertisements

Amazing Thailand (last day)

Hufft hari ini terkahir kita di Bangkok, setelah sarapan dan berpamitan serta berfoto dengan staff hotel, 1431936885973kita melanjutkan perjalanan  ke lumpini park namun sebelumnya, kita poto² dulu di khaosan road *teteup* setelah sampai di Lumpini Park ternyata keren juga, ada semacam GOR nya, jogging track, track sepeda, juga ada tempat fitnes, selain itu ada kolam dan tamannya. Aaah menyenangkan skali yah, pantes jarang terlihat orang bangkok yang gendut kayak saya :P.PhotoGrid_1431936529295

Pulang dari Lumpini Park kita ke MBK, sebenernya janjian sih sama Amel dan Gita, tapi sepertinya mereka sudah cabut duluan, maklum Amel pulang jam 4 sore sedangkan kita jam 8 malam. Setelah beli beberapa kaos, gantungan kunci dan pernik² lainnya, kita masih muter tokyu, berasa ada yang kurang beli oleh²nya, alhasil saya beli manisan buah, kopi dan bumbu masak 😀 pengen beli padthai tapi gak ada logo halal nya, jadi batal deh 😦 padahal masih penasaran sama padthai yang dideket wat arun, soalnya yang kita beli semaleman di khaosan road rasanya kurang nendang.2015-05-13-19-48-05_deco

Selepas dari MBK, barang jadi banyak dooong, tas sudah beranak, plastik udah nambah juga 😛 padahal kita belum ke chatuchak . 2015-05-13-19-46-48_deco (1)Pas nyampe di Mochit ujan dereeeees banget, sepertinya Bangkok gak rela akan ditinggalkan oleh kami *halah* alhasil kita nunggu ujan reda buat turun ke chatuchaknya.

Udah sore dan lapaaaaar muterin depan pasar warungnya gak ada logo halal nya, sempet putus asa, mungkin kita makan siang lagi dengan buah *tertunduklesu* Namun kita tidak patah semangat, kami masuk ke dalam pasar mencoba berkeliling siapa tau ada yang jual nasi, duh emang rejeki anak sholeh baru masuk dan belok kiri kita nemuin lambang bulan bintang dan ada logo halalnya, horeeee kita makan nasi!

Setelah kenyang, kita cabut dari chatuchak tak lupa bekal buah *tetep* hari sudah menjelang sore, kita tidak mau ketinggalan pesawat *bisa nangis darah dah*

Totally saya senang mbolang kali ini, bertemu dengan teman baru, tempat baru, perjalanan yang slalu menantang 🙂 trimakasih didiet atas pengalaman dan dokumentasinya, saya bangga pernah kenal dan jalan dengan mu *halah* trimakasih Dudi sudah jadi teman jalan yang menyenangkan 😉 dan Amel the rock mama 😀 IMG_20150424_083626

Amazing Thailand (Day 3)

Pagi yang memalas, jadi setelah sarapan kita Janjian dengan Amel via watsap *maklumlah fakir wifi* Hari ini kita akan ke madame Tussauds yang terletak di Siam Paragon. Ketika kami sampai Mall nya blum buka, jadi kita jalan² keliling seputaran mall, niatnya mau nyari taman yang Dudi kemarin di BTS, tapi sayang puter² gak nemu, alhasil kita balik lagi ke Siam Paragon. Tepat jam 10 pagi kita masuk mall menuju lantai 5, karena Didiet udah pesen via online *lumayanlah ngirit* jadinya kita tinggal nunjukin datanya aja. Kelar muterin madame Tussauds, kita menuju Pattaya, sayang sekali Amel gak bisa ikut, semalem pas nonton konser band favoritnya ternyata rusuh, mengakibatkan badannya nyungsep ke depan panggung. Setelah nyampe terminal ekamai kita langsung nyari tiket ke Pattaya. Jam duaan kita berangkat, setelah sebelumnya nyari makan siang yang susah dan akhirnya beli buah dan cemilan roti buat pengganjal perut di jalan. Jam menunjukkan pukul 5 sorean di Pattaya, kami masih bingung dengan transport menuju pantai pattaya. Jadi kita pindah dari angkot yang satu ke angkot yang lain. Tapi alhamdulillah banyak orang baik 🙂 jadi kita ditunjukin jalan dan angkot menuju pantai.

Totally di pattaya gak banyak cerita, cuman ke ripley lalu inginnya menikmati sunset di pantainya, tapi gagal, sudah terlalu malam. Alhasil cuman muterin pantai lalu balik ke terminal pattaya, karena hari menjelang malam, takut kalau bis terakhir sudah berangkat. Setelah naik songthaew dan diturunin di bunderan yang ada lumba²nya kemudian kita bingung mau naik apa lagi ke terminalnya. Masalahnya warna songthaew yang sama tapi gak ada petunjuknya 😦 alhasil kita jalan lebih kurang lebih 4 kilo 😀 keren bangeeeet dah … nyampe terminal, untungnya masih ada bis jam 20.20. Perjalanan pulangnya ini lebih cepet bisnya, ketimbang pas berangkatnya, jalan pelaaaaan banget 😦

Malam ini saya nyobain padthai di khaosan road, dari yang mempertanyakan halal atau enggaknya, cukup lama sih mempertimbangkan beli atau enggaknya, tapi akhirnya kami sepakat beli, 😀 dengan diawali ucapan bismillah kami makan padthai itu 🙂

My life my adventure

Mendaki gunung lewati lembah
Sungai mengalir indah ke Samudra
Bersama teman bertualang
Tempat yang jauh belum pernah terjamah

Begitulah penggambaran kami, iya kami berenam anggota koskas jepara mencoba mengexplore keindahan alam di Jepara dengan bersepeda. Tujuan kami adalah air terjun Kedung Ombo, nama itu saya ketahui dari penduduk setempat, sebelumnya Bang Summa menyebutnya “black canyon“.

Kedung Ombo terletak kurang lebih 30 km dari Jepara, letaknya di desa Papasan Kecamatan Bangsri. Saya yang lahir dan besar di Jepara baru ngeh lho ada namanya desa Papasan 🙂

Perjalanan dimulai sekitar jam 13.00, kami janjian habis dhuhur kumpul dirumah, sepeda kami loading dari rumah ke Desa Papasan. Begitu sampai di sebuah MTS di desa Papasan, kami menitipkan mobil, dan mulai bersepeda

Featured image
dan petualang dimulai …

Awal sepedaan sudah dihajar dengan tanjakan yang berat, berat karena jalan nya bebatuan, diselingi kerikil kecil-kecil, karena takut kenapa-napa maka saya putuskan mendorong si juju saja *alesan* padahal gak kuat nanjak 😛

Featured image
menyebrangi sungai

Track nya sungguh maha dahsyat, licin, naik, turun, nyebrang sungai, ibaratnya ini paket komplit bersepeda 😉

Featured image
nyebrang kali lalu kecebur itu sesuatu lhoh 🙂

Featured image
this is amazing ….

Setelah melewati beberapa halangan dan rintangan, dengan nafas engap-engapan, muka merah padam, akhirnya kita sampai di air terjun ini 😀

Featured imageFeatured image

Terima kasih semua, sudah sabar menunggu saya di tanjakan dan turunan,