Amazing Thailand (Day 3)

Pagi yang memalas, jadi setelah sarapan kita Janjian dengan Amel via watsap *maklumlah fakir wifi* Hari ini kita akan ke madame Tussauds yang terletak di Siam Paragon. Ketika kami sampai Mall nya blum buka, jadi kita jalan² keliling seputaran mall, niatnya mau nyari taman yang Dudi kemarin di BTS, tapi sayang puter² gak nemu, alhasil kita balik lagi ke Siam Paragon. Tepat jam 10 pagi kita masuk mall menuju lantai 5, karena Didiet udah pesen via online *lumayanlah ngirit* jadinya kita tinggal nunjukin datanya aja. Kelar muterin madame Tussauds, kita menuju Pattaya, sayang sekali Amel gak bisa ikut, semalem pas nonton konser band favoritnya ternyata rusuh, mengakibatkan badannya nyungsep ke depan panggung. Setelah nyampe terminal ekamai kita langsung nyari tiket ke Pattaya. Jam duaan kita berangkat, setelah sebelumnya nyari makan siang yang susah dan akhirnya beli buah dan cemilan roti buat pengganjal perut di jalan. Jam menunjukkan pukul 5 sorean di Pattaya, kami masih bingung dengan transport menuju pantai pattaya. Jadi kita pindah dari angkot yang satu ke angkot yang lain. Tapi alhamdulillah banyak orang baik 🙂 jadi kita ditunjukin jalan dan angkot menuju pantai.

Totally di pattaya gak banyak cerita, cuman ke ripley lalu inginnya menikmati sunset di pantainya, tapi gagal, sudah terlalu malam. Alhasil cuman muterin pantai lalu balik ke terminal pattaya, karena hari menjelang malam, takut kalau bis terakhir sudah berangkat. Setelah naik songthaew dan diturunin di bunderan yang ada lumba²nya kemudian kita bingung mau naik apa lagi ke terminalnya. Masalahnya warna songthaew yang sama tapi gak ada petunjuknya 😦 alhasil kita jalan lebih kurang lebih 4 kilo 😀 keren bangeeeet dah … nyampe terminal, untungnya masih ada bis jam 20.20. Perjalanan pulangnya ini lebih cepet bisnya, ketimbang pas berangkatnya, jalan pelaaaaan banget 😦

Malam ini saya nyobain padthai di khaosan road, dari yang mempertanyakan halal atau enggaknya, cukup lama sih mempertimbangkan beli atau enggaknya, tapi akhirnya kami sepakat beli, 😀 dengan diawali ucapan bismillah kami makan padthai itu 🙂

Advertisements

Amazing Thailand (Day 2)

Sawaddi Kha …

sarapan pagi ini

Pagi ini Bangkok agak mendung, semalam abis hujan sepertinya, asik sih gak terlalu panas seperti kemarin. Sarapan pagi sudah disiapkan pihak hostel, iya waktu check -in kemarin petugasnya bilang “sarapan akan siap jam 7, ada sandwich tuna dan telur” dan ini lebih dari ekspektasi saya, sebagai backpacker yang makan ala kadarnya :P. Saya ambil semangkuk salad, semangka dan roti bakar, sebenernya mau ambil sandwich juga sih buat bekal dijalan 😛 tapi saya urungkan, malu sama Didiet 😀

Hari ini setelah janjian sama Amel, maklum Amel menginap di tempat yang berbeda dengan saya, Didiet dan Dudi. Janjian ketemuan di perempatan jalan di Khaosan, kita akan jalan kaki menuju Grand Palace kurang lebih 30 menitan kita jalan, bertemulah kita dengan kantor ministry of defence, dan grand palace ada di sisi sebrangnya. Ternyata pintu masuknya dibedakan, untuk warga lokal (gratis) dan untuk turis musti bayar 500 bath 😦 mahal juga sih .. Masuk di grand palace masih WOW selain bangunannya yang emejing, juga pengunjungnya yang masyaallah buanyak bingiiits

pintu masuk untuk turis
pintu masuk untuk turis
bukan calo tiket ya
bukan calo tiket ya
tuh kan lautan manusia
tuh kan lautan manusia
pak penjaganya ini gak senyum pas dipoto :( padahal sebelumnya lirak lirik
issh pak penjaganya gak mau senyum 😛

Puas muterin Grand Palace saatnya pindah ke Wat Pho tempatnya cuman deket, yaaah selemparan kolor lah 😛 oh ia pas jalan menuju kesana, dipinggir² jalan ada semacam pasar klithikan lah kalo dijogja,

dipilih²
pasar klitikan

selain batu²an mereka juga ada yang jual baju bekas, tas bekas, boneka bekas. Daaaan fenomena batu juga ada disini 😛

Untuk masuk di Wat Pho kita harus bayar 100 bath dan dapet air mineral, selain itu juga dapet free wifi 😀 lumayan lah buat update kekinian

sleeping budha
sleeping budha

1431412078629

Puas foto² lanjut kita ke Wat Arun namun sebelumnya kita cari makan siang dulu, alhamdulillah gak jauh dari situ ada makanan halal, asiik lah gak perlu makan buah lagi untuk pengganjal perut :D. Usai makan kita menyebrangi sungai menuju ke wat arun, cukup bayar 3 bath, murah kan 😛 ya iyalah nyebrang cuman 5 menitan ini 😀 sepertinya sampai di wat arun agak kecewa, karena lagi ada perbaikan atau apalah, jadi kita cuman poto 😛 *tetep*

meloncat lebih tinggi!
meloncat lebih tinggi!

1431411991229

Usai dari sini, kita harus berpisah dengan Amel, malam nanti dia mau nonton konser band favoritnya. Bertiga kita akan menuju Asiatique sambil menikmati sunset. Perjalanan menuju asiatique ternyata cukup lumayan, dalam perjalanan kita menemukan Chinatown, lalu berhentilah di 7-eleven, alasannya cuman pengen ngadem dan beli air minum 😀 lalu saya mencoba ketan mangga yang saya beli di war arun tadi.

sticky rice
sticky rice

Rasanya? yaa gitu daaah cuman ketan gurih yang dikasih santen kentel ples irisan mangga mateng. lanjut jalan kita ketemu dengan golden budha tapi gak naik dan masuk, mungkin seharian ketemu dengan wat² an eneg jugak #eeh

cuman poto doang disini
cuman poto doang disini

Menuju asiatique ada perahu yang gratis, perhatiin aja yah warna benderanya 🙂

semacam reuni *halah*
semacam reuni *halah*

Wow coba siapa yang kutemukan disini…. shanty doong penyanyi ituh, lagi liburan sama ibuknya 🙂 Di Asiatique ini isinya selain restaurant² belakangnya juga ada toko kecil², kayaknya sih semacam pasar seni gitu yah. Kami membeli kaos yang harganya lumayan diatas rata² kaos souvenir 😛

good bye asiatique
good bye asiatique

Malam ini diakhiri dengan jalan² di khaosan road, ya iyalah orang kita nginepnya disitu jugak, cuman beda gang sih jadinya gak berisik dengan ajeb²nya mereka.

Dan kemudian kalian bisa liat  versi video 

khaosan di malam hari
khaosan di malam hari

Amazing Thailand (Day 1)

“The journey of a thousand miles begins with a single step.”
Lao Tzu

1431399855979
mohon abaikan kaki saya :p

Alhamdulillah setelah beberapa tahun gak mbolang akhirnya tahun ini kesampaian juga pergi berkelana. Pertemuan yang tanpa disengaja sejak bergabung dengan forum BPI, membuat saya bisa berkenalan dengan Didiet , Dudi dan Amel. Setelah berbulan² kami saling sapa, bercanda dan cela²an sampailah pada hari itu, 22 April 2015 akhirnya kita dipertemukan di bandara Soekarno Hatta. Pengen sih cerita sebelum ke Jakartanya ini, tapi kayaknya terlalu panjang nanti, perjuangan bangeeeet, dari jadwal travel dari Jepara ke Semarang nya yang diajuin, jadwal sriwijaya yang diajuin sehari sebelumnya 😦 lalu bikin pontang panting saya nyari pesawat penggantinya *yang kemudian saya untung dari uang kembalian* 😛 memutuskan naik raja delay yang ternyata beneran delay 😦 tapi masih untung karena pesawat berangkat malam itu juga, kalau enggak saya bakalan menangis darah, karena penerbangan ke Bangkok esok harinya itu pagi.

1431399451409
walau ketemu pertama kali, berasa udah kenal lama 😉

2015-05-12-10-15-20_deco

Baiklah, setelah penerbangan 3 jam dari Jakarta, sampailah kami di sini, Bangkok! yap… ini sedikit mimpi, belum sadar bahwa saya bisa nyampai Bangkok 🙂

gak baca bawah, trus disemprot petugas :))
gak baca bawah, trus disemprot petugas :)) karena nyelonong

Setelah urusan keimigrasian, kita keluar bandara, yang menurut kami mmm gitu deh, gak kliatan kalo bandara internasyional *heleh* ya maklum lah yak, bandara low cost :P. Begitu keluar kita naik bus A1, bis nya gak bagus sih dari luar, tapi skali lagi don’t judge the book by its cover bgitu masuk bis, langsung adeeem maklum Bangkok hari ini panasnya masyaallah ….

Kita turun di Mo chit yang lalu naik BTS ke National Stadium, jadi rencana hari ini kami akan check-in di sebuah hostel di kawasan Khaosan, kebetulan jalan menuju daerah itu ada Democracy Monument

melawan panas!
melawan panas!

Setelah berpanas²an cuman buat photo di situ, selanjutnya kita mencari Suneta Hostel menurut alamat di webnya sih daerah Khaosan, aslinya sih cuman belok kiri, pada prakteknya kita nyasar kanan, kiri, kanan gak ngerti, niat nanya di 7-eleven yang mungkin ngerti bahasa internasyonal pun gak membuahkan hasil (kita tanya di 2 toko yang berbeda) mmm maksudnya buat ngadem dan beli air minum sih :P, yang lalu ada warga lokal, yang sepertinya guide menunjukkan jalan menuju hostel kami. Lepas check in, update kekinian *maklum fakir wifi* kita mau ngiderin Kota Bangkok ^_^ jadi kita jalan ke Victory Monument, ke Santiphah Park sambil menikmati pemandangan dan buah yang kita beli didepan, yang sialnya saya kebagian buah yang mahal 😦 sementara Didiet dan Dudi dapet harga 10 bath, knapa saya dapet 30 bath *hufft*

1431400384134
kakinya gak sopan! wekekeke itu mangga 10 bath dan jambu 30 bath

Menjelang sore, kita menuju ke 4 Face budha yang berada di kawasan Erawan Hotel yang sore itu ramai dikunjungi.

di Tokyo, numpang poto sama sumo, biar kliatan langsing :p

Next destination kita ke Terminal 21  di daerah Sukhumvit Road jadi pemirsaaa mall ini tiap lantainya punya tema sendiri, temanya terdiri dari negara² ada Paris, Tokyo, Istanbul dll, niat kita sebenernya cuman mau ngadem 😛 sambil wifi an
tentunya 😀 Setelah puas wifi an dan ngadem, kita lanjut pulang ke hostel yang sebelumnya mampir ke kawasan Soi Cowboy saya lhoh baru tahu kalau itu red-light district  😐 saya berasa masuk di planet yang salah *glek* liat cewek² semi tlenji dan musik ajeb² yang mengikuti ..

cerita versi videonya bisa di klik disini

My life my adventure

Mendaki gunung lewati lembah
Sungai mengalir indah ke Samudra
Bersama teman bertualang
Tempat yang jauh belum pernah terjamah

Begitulah penggambaran kami, iya kami berenam anggota koskas jepara mencoba mengexplore keindahan alam di Jepara dengan bersepeda. Tujuan kami adalah air terjun Kedung Ombo, nama itu saya ketahui dari penduduk setempat, sebelumnya Bang Summa menyebutnya “black canyon“.

Kedung Ombo terletak kurang lebih 30 km dari Jepara, letaknya di desa Papasan Kecamatan Bangsri. Saya yang lahir dan besar di Jepara baru ngeh lho ada namanya desa Papasan 🙂

Perjalanan dimulai sekitar jam 13.00, kami janjian habis dhuhur kumpul dirumah, sepeda kami loading dari rumah ke Desa Papasan. Begitu sampai di sebuah MTS di desa Papasan, kami menitipkan mobil, dan mulai bersepeda

Featured image
dan petualang dimulai …

Awal sepedaan sudah dihajar dengan tanjakan yang berat, berat karena jalan nya bebatuan, diselingi kerikil kecil-kecil, karena takut kenapa-napa maka saya putuskan mendorong si juju saja *alesan* padahal gak kuat nanjak 😛

Featured image
menyebrangi sungai

Track nya sungguh maha dahsyat, licin, naik, turun, nyebrang sungai, ibaratnya ini paket komplit bersepeda 😉

Featured image
nyebrang kali lalu kecebur itu sesuatu lhoh 🙂

Featured image
this is amazing ….

Setelah melewati beberapa halangan dan rintangan, dengan nafas engap-engapan, muka merah padam, akhirnya kita sampai di air terjun ini 😀

Featured imageFeatured image

Terima kasih semua, sudah sabar menunggu saya di tanjakan dan turunan,

Edisi detox

image

Apa sih itu detox, jadi detoxifikasi adalah tindakan melakukan
pola makan dengan buah mentah sepenuhnya (whole day),
yang biasanya dengan cara di blender atau dimakan
dengan cara dikunyah.
Apa sih tujuannya, jadi detox berguna untuk membuang
timbunan kelebihan sampah dan racun yang telah
terkumpul dalam tubuh. Dan  ternyata sistem
pembuangan kita yang tidak efektif dan optimal akibat
ampas/sampah makanan masih ada yang tertinggal di
tubuh kita bisa membuat tubuh loyo Dan sakit2an.
Sampah yang tertinggal itu sebagian besar disimpan di
usus besar karena usus besar bisa membesar sampai lima
kali ukuran normalnya. “Sisa makanan yang tak bisa
keluar dipadatkan di dinding usus, akhirnya menumpuk
terus menjadi kerak. Nah, itu, kan, tempatnya penyakit.
Akan terjadi pembentukan racun.”
Selanjutnya, racun yang tersimpan di usus karena
dinding usus terdiri atas pori-pori yang menyerap semua
yang ada termasuk toksin akhirnya menyebabkan toksin-
toksin ini masuk ke pembuluh darah yang lalu beredar ke
mana-mana. Kalau sudah begitu, ya, pastilah akan
mengganggu kerja sel-sel dan jaringan-jaringan yang
lain.
Dengan demikian, tak ada salahnya bila kita melakukan
detoksifikasi secara rutin. Apalagi di zaman modern ini
kita banyak mengonsumsi jenis makanan yang tak bisa
diterima oleh tubuh, semisal makanan yang diawetkan,
makanan dengan pewarna, daging dan ayam yang
disuntik, makanan yang terpolusi pestisida, dan
sebagainya. Jelas bahwa kadar sampah yang harus
dihadapi tubuh pun makin meningkat. Jadi detoks secara
khusus sangat dianjurkan.
Jadi Mari kita mulai detox hari ini 😀 .. Smangaaat 🙌

Untuk Patrick

Sahabat yang aneh/ konyol itu bisa bikin kita awet muda, dan sahabat yang pintar itu bisa bikin kita lebih dewasa – @wow_spongebob

Saya memanggilnya Patrick, dan saya Spongebob, pasti bertanya-tanya kenapa Spongebob, ya karena dia cerdik kayak sayah 😀 *gak usah protes*

Patrick adalah tempat sampah saya, tempat dimana saya membuang rasa suka, duka, marah, benci. Ketika saya nelpon dan bilang “Patrick, aku pengen nangis” udah … dan dengan sabarnya dia dengerin saya yang lagi sesenggukan nangis, entah karena apa. Begitulah saya, dia paham betul sifat moody saya, paham betul pas saya lagi “kumat“. Pun ketika saya bbm butuh solusi, dia penulis skenario yang hebat, drama queen wannabe i guess 😉 Dia pemberi semangat ketika saya bilang ada yang mau “jodohin” dan tanpa kuminta kamu nerocos memberi nasehat-nasehat yang kadang saya anggap angin lalu, maap 😛

Saya sadar, disetiap perbincangan kita, ujung-ujungnya itu ‘Bodor’ Gak Mutu, dan gak pernah serius. Maap Patrick kalau kadang saya menertawakan kegagalan dan kedudulanmu, tertawa lepas ketika kamu bilang gagal bikin kue, tertawa terpingkal-pingkal ketika cerita gigimu ompong. Maap saya bukan teman yang baik ya 🙂

Pun dengannya, saya tahu kamu itu miss lebay, miss panic. Terkadang bertanya soal anaknya yang begini lah, begitulah, untung saya Spongebob yang pintar dan cerdik :-p. Tak jarang juga dia menceritakan soal rumah tangganya, dan saya cuman dengerin, yah kan saya SINGLE dan blom pengalaman soal beginian, dan pastinya kamu tahu kan, bahwa kadang cuman dengan mendengarkan keluh kesah itu meringankan, bukan butuh solusi 😀

Dan akhirnya Patrick, saya kelak akan menceritakan pada anak cucuku, bahwa saya bangga mempunyai teman sebaik kamu, i love u more and more …